Dampak Alergi Kafein Bisa Berakibat Buruk

Alergi kafein adalah kondisi yang cukup umum yang sayangnya tidak didiagnosis sangat sering. Orang yang mengkonsumsi banyak teh, kopi atau cokelat rentan terhadap menderita alergi karena paparan mereka terhadap jumlah kafein yang tinggi. Kafein adalah zat psikoaktif yang sangat kuat dan stimulan yang memiliki efek negatif pada sistem saraf.

Alergi kafein dapat berdampak dalam bentuk migrain parah, insomnia, pusing, serangan panik dan detak jantung tinggi. Orang juga dapat menjadi sangat agresif ketika mereka memiliki reaksi negatif terhadap zat ini. Orang yang rentan terhadap masalah kulit seperti eksim, ruam dan gatal dapat mengalami meningkatnya gejala mereka pada rekening alergi terhadap kafein. Dalam kasus ekstrim, hal ini juga dapat menyebabkan halusinasi dan kerusakan otak. Namun, itu harus diakui bahwa reaksi ekstrim ini cukup langka.

Alergi ini adalah kondisi yang harus diambil sangat serius karena gejala dapat menyebabkan berbagai komplikasi. Cara termudah untuk mengatasi masalah ini adalah untuk menghindari mengkonsumsi produk yang kaya kafein. Sementara kebanyakan orang tahu bahwa kopi, teh dan cokelat sangat tinggi dalam kafein, banyak yang tidak menyadari bahwa soda dan minuman energi juga mengandung zat ini. Tertentu di atas counter obat dan pil diet juga mengandung kafein. Seseorang yang rentan terhadap Alergi ini harus mengkonsumsi produk baru hanya setelah mempelajari bahan dengan banyak perawatan.

Hal ini tidak mudah untuk berhenti mengkonsumsi produk berkafein tiba-tiba karena tubuh akan kecanduan itu. Anda bisa menggunakan produk alami lainnya (ginseng, licorice) dalam kasus Anda merasa perlu untuk stimulan. Latihan fisik adalah cara lain untuk mendapatkan tinggi alami tanpa harus mengambil suplemen atau mencabut diri dari produk yang mengandung kafein yang membantu orang meningkatkan tingkat energi mereka.

Dalam kasus yang ekstrem Alergi kafein orang dapat menderita dari gejala mengancam kehidupan seperti detak jantung sangat tinggi dan kesulitan bernapas. Hal ini diperlukan untuk mendapatkan perhatian medis segera dalam kasus ini. Jika orang masuk ke shock anafilaksis kemudian adrenalin suntikan adalah cara tercepat berurusan dengan masalah. Antihistamin juga membantu menekan gejala cukup cepat. Jika orang tersebut tidak dapat bernapas dengan mudah maka bronkodilator diperlukan. Untungnya, cukup mudah untuk membawa gejala ini di bawah kontrol dengan metode yang sesuai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *