Arsip Bulanan: September 2021

Berwisata Menyenangkan ke Tangkahan Sumatera Utara

Kemaren sebelum ke Tangkahan, meluangkan waktu dulu di Medan 3 hari 2 malam, tujuan utamanya sih pengen kulineran (sumpah kalaaaap bgt!!!) dan pastinya gue pengen berkunjung ke Tjong A Fie Mansion ini, bucketlist dari dulu kalau ke Medan harus kesini, saking udah seringnya liat Mansion peninggalan saudagar yg dermawan ini wara wiri di liputan tentang heritage di Medan. Pas nyampe kesini wihhh rasa kagum gue selama ini makin menjadi-jadi, dengan penjelasan yg cukup detail dari kakak guide disana makin jadi tahu betapa besar pengaruh dan kedermawaan beliau, ditambah rasa toleransinya yg selalu dijunjung tinggi beliau. Mansion ini pun dirawat sangat apik nampaknya oleh keluarga keturunan beliau, semoga selalu bisa menjadi saksi betapa besarnya pengaruh beliau dan cerita baiknya di masa lampau.

Sejak Januari kemaren main ke Tangkahan, rasanya langsung jatuh cinta ama tempat ini, terutama Terrario-nya sih, suka banget ama lodgenya, kebayang gak tiap saat bisa denger suara gemericik air sungai, burung-burung, dan hijaunya pepohonan. Nuansanya tuh tenang bangeeeet. Walaupun emang effort banget buat kesini, terbang ke Medan, lanjutin perjalanan darat 3.5jam, tapi pas nyampe sana langsung tuh lupa semua deadline email, whatsapp, notification, dan segala rupa.

Di Terrario ini sinyal mungkin hilang muncul tapi jujur pas kesini emang konsepnya gue pengen “ngilang” jadi pas tau disini sinyal gak begitu oke ya makin seneng  Tapi jangan khawatir buat yg masih pengen terkoneksi dg sinyal bagus, sekitar 500 meter dari Terrario ada rumah penduduk disitu sinyal bagus kok bisa dapet 4G dan dapet ‘koneksi’ ama warga lokal setempat juga, lumayan buat nambah pengalaman serunya di Tangkahan ini.

Terima kasih buat 2 teman perjalanan kali ini untuk cerita hangatnya ditengah dinginnya malam di Tongging. Senyaman itu rasanya perjalanan bersama kalian kali ini, semuanya membuat diri tanpa henti mengucap syukur: tempat-tempat yg indah dan nyaman, makanan-makanan Sumatera Utara yg sebegitu nikmatnya manjain lidah, hingga obrolan-obrolan penuh makna. Semoga bisa jumpa lagi ya, belum apa-apa udah kangen rasanya perjalanan kemarin

Menjaga Alam Adalah Tugas Setiap Manusia

Kalau sekarang ditanya mau jadi apa?
gue akan jawab “gue mau jadi bagian dari alam – rumah gue”
dimana gue selalu bisa mendengarkan nyanyian cemara..
desiran angin laut…
tenangnya kabut di gunung…
teduhnya hutan…
deburan ombak di pantai…
semua kicauan burung…
suara serangga dimalam hari…
menikmati setiap jalur terjal pendakian…
menikmati setiap lelah menjelajah…
dan menikmati keberhasilan ketika bisa sampai puncak dan kembali pulang dengan selamat… 🙂 saya mencintai alam ini, saya akan terus menjaganya sampai saya akan “pulang” kembali ke alam ini… I love nature.

pasti banyak banget orang yg udah pernah ke Pulau Peucang, salah satu pulau yg berada di Taman Nasional Ujung Kulon. Pulau Peucang mempunyai pantai yg indah, namun sayang masih ada beberapa orang bodoh yg ga menghargai keindahannya dengan membuang sampah sembarangan. Bahkan gak sedikit kapal-kapal yg memuat “traveler” yg lagi open trip, tapi kapal tersebut dengan enaknya membuang sampah di laut. .
Sedih yah? iyah..

pertanyaannya, apa kita mau menjadi bagian dari orang bodoh tersebut dgn mengotori Pulau yg cantik itu?
atau kita menjadi bagian orang pintar yg akan selalu menjaga alamnya..?

ada yang kangen dengan Ranu Kumbolo atau Semeru?

sama gue juga kangen.. tapi tapi tapi.. sebentar lg kan Semeru-nya dibuka, buat yg mau kesana.. monggo silahkan tapi jangan lupa yah buat jaga kebersihannya. Gunung Semeru ini habis ditutup dari January kemarin, banyak voulenteer yg membantu untuk membersihkan gunung ini serta melakukan maintenance didalamnya.

jadi boleh tolong bantu hargai usaha mereka?  dgn membawa sampah mu turun kembali itu sudah membantu kok.

selamat menjadi pendaki yg bijak dan pintar!

Bahan Pakaian yang Seharusnya Digunakan Saat Trekking

Hi! Kali ini gue akan berbagi tips sesuai dengan salah satu saran dari temen-temen yaitu tentang Bahan Pakaian Mendaki Gunung.

Sekali lg Tips ini versi gue yah.. monggo kalo ada yg mau nambahin

Cekibroott :

1. Celana
Buat yg suka pakai celana pendek,no worry jaman skrg udah banyak celana quick dry yg di design utk Kegiatan Outdoor. Meh? SAY NO TO JEANS

Saran : JANGAN pake celana yg terlalu ketat & berbahan jeans,itu kasian si miss Vaginawati dan mister Uler Kadut di sekep..Keringetan bisa menimbulkan bau surga & hasil keringet bisa nimbulin Bakteri loh..

Celana Panjang
Cari celana panjang yg bahan Quick dry jd saat jalan gak berat,saat basah gak nyiksa beratnya. Yg bahan goretex jg bisa jadi pilihan

Oiyah dan inget jgn coba-coba pake Celana Dalem doang, inget kalian bukan supermen.. Ntar kisut loh

2. Pecinta Legging
Btw, gue salah satu pecinta legging,dan gue beruntung dpt bahan legging yg dalam nya polar yg hangat dan tidak terlalu ketat. Bahannya enak bgt buat dipake jalan dan gak panas dong..  enaknya pake legging, semua celah utk udara masuk jd tertutup jd tetap hangat.
Dampak buruk nya, kalo bahan gak enak,bisa lecet, panas, dan terlalu ketat akan susah gerak

3. Baselayer
Baselayer/daleman/yg biasa pakai kaos,mgkin bisa pakai bahan yg quick dry,sehingga cepat kering,ringan, dan gak bikin masuk angin. Kenapa begitu,krna ketika basah, bahan quick dry akan menyerap lagi panas tubuh kita, kena angin dikit gampang kering loh 🙂
Kalo Tshirt bahan kaos biasa, itu susah kering, apalagi kalo dibawa jalan terus jd demek dan bikin gampang masuk angin
Tapi mending masuk angin atau masuk penjara?

4. Jacket
Cari yg Waterproof jd kalo kena gerimis mengundang atau kondensasi gak tembus ke baju bagian dalam

5. Long John bahan Polar & Termal
Untuk tidur, gue biasa pilih bahan yg hangat, inget..Pelukan si dia gak selalu bisa menghangatkan
Bahan polar dan termal ini cocok bgt utk bikin tubuh hangat, dan tetap menjaga panas tubuh.
Saat tidur tubuh harus tetap hangat agar tidak gampang kena Hypothermia.

Menghadapi Tangan Jahil Laki Laki Hidung Belang

Beberapa waktu yg lalu gue dapat cerita tentang “tangan-tangan jahil” yg suka “gerayangan” gangguin cewek-cewek di tenda saat mendaki gunung.

Well, with all my respect buat gue kejadian kaya gini tuh norak dan kampungan. Gak sopan!
Gue percaya cuma sebagian cowok norak yg kaya gituh.. Simak tips untuk para kaum hawa menghindari dan mengatasi “tangan jahil” :

1. Ada baiknya kalo gak mau dapet “tangan jahil” dari cowok-cowok kampret ini, lebih baik pisah tenda tidur sama cewek ajah.

2. Jika gak ada temen cewek yg lain, silahkan ambil posisi tidur paling ujung. Pakai pakaian tebal  dan tidurlah dgn orang yg dipercaya

3. Ini penting! Mendakilah dgn orang/cowok yg benar-benar kalian kenal baik, yg gak ada modus, manfaatin apalagi berani kasih “tangan jahil”

4. Kalo mendaki sama pacar, dan pacarnya yg tangannya jahil, well putusin ajah. Pacar elu ajah gak respect sama elu dan ini di gunung loh.. Dimana harus menghormati kawasan setempat

5. Jangan memberikan peluang kepada si tangan jahil. Contoh, kalo tidur di tenda-digunung yah jangan lepas beha, apalagi pake lingerie, ini mengundang tangan menggerayang. ZzZzz!

6. Kalo kedapetan “tangan jahil” teriak ajah.. Biar dia malu skalian.. Kalo perlu ngulet sambil tendang “anu” nya..biar kapok..
Kalo gak kapok juga, elus-elus pipinya tapi pake cutter. Atau siram air keras.

7. Selebihnya tinggal gimana kita menjaga diri kita dan lebih mengenal siapa orang-orang yg akan mendaki bareng kita

Buat gue memilih teman dalam pendakian itu penting..
Gue gak akan sembarang mendaki dengan orang yg gue belum kenal banget.. .

Dan kalian kaum lelaki si “Tangan Jahil” please please.. Kontrol yah birahi nya kalo di gunung… Tangan nya jangan jahil-jahil.. Respect to your woman and respect to the Mountain.. Di gunung bukan tempatnya buat “nafsu-nafsuan”

Maaf bukan maksud menyudutkan… Tp kejadian ini memang pernah terjadi dan ada beberapa follower yg (gue gak bisa mention) minta tips gimana ngadepin cowok yg kaya gini…

Menggapai Puncak Gunung yang Penuh Rintangan

Waaahh udah lama gak diskusi nih.. Kali ini gue mau bahas tentang “Puncak Gunung”. Tempat ini merupakan tujuan akhir dari para pendaki gunung. Menaklukan segala rintangan dalam mendaki gunung dan mencapai puncak membawa suatu kebanggaan terhadap diri sendiri.

Namun, ada juga banyak masalah yang terjadi dalam perjalanan menuju puncak tersebut. Bagi para pendaki disini, apakah pernah mengalami masalah ataupun kendala pada saat mendaki gunung?

Melihat beberapa waktu belakangan ini ada kejadian duka di kalangan Pencinta Alam yg meninggal dan sakit (evakuasi) dan case nya korban ditinggalkan oleh teman-temannya yg mau muncak. Turur berduka cita dan turun prihatin.. .

Permasalahan “Puncak Mengalahkan Segalanya” memang selalu jadi issue hangat yg membuat dilema. Banyak yg lebih memilih Puncak karna sudah jauh-jauh datang ke gunung “sayang kalo gak muncak” akhirnya teman yg sakitpun rela ditinggalkan.. .

Well, hidup itu memang pilihan.. Tapi mari melihat bagaimana manusia bisa memilih untuk jd egois atau tidak.. Karena buat gue penyesealan utama adalah bukan ketika tidak bisa sampai puncak, tapi ketika PULANG TIDAK LENGKAP 🙂 .

Okay, mari berdiskusi. Kalo kalian Team yg mana dan alasannya apa? Hayooo jujur
Atau ada yg pernah punya pengalaman Dilema pilih Muncak atau Teman? Marii di share yuk

a. Team ngejar Puncak, tujuan utama
b. Team gak mikir puncak yg penting selalu bareng sama temen-temen
c. Team Explore, Puncak gak penting yg penting Camping dan explore

Kalo gue kira-kira team yg mana yah??

Tahun 2001 ke Semeru dan gue gagal muncak ke Mahameru karna ada orang yg di evakuasi..
lalu tahun 2013, saat muncak Mahameru Koh Bill sakit dan minta gue untuk muncak sendiri terus ninggalin dia di jalur, lalu gue bilang “naik sama-sama, turun sama-sama, gue gak akan nyesel gak sampai puncak, tapi gue akan nyesel seumur hidup kalo elu sampai kenapa-kenapa karna gue tinggalin”
Dan sampai sekarang gue percaya, sahabat yg baik tidak akan meninggalkan sahabatnya di tengah jalur pendakian